Polisi Ingatkan Koordinasi pengamanan proyek di Pedalaman Papua

Kabid Humas Polda Papua Kombes Pol AM Kamal (ANTARA/Evarianus Supar)

Metro Merauke – Kepolisian Daerah Papua mengingatkan perusahaan-perusahaan yang dipercayakan mengerjakan proyek pemerintah di wilayah pedalaman agar melakukan koordinasi dengan kepolisian wilayah setempat maupun jajaran TNI untuk pengamanan kegiatan tersebut.

Kabid Humas Polda Papua Kombes Pol AM Kamal di Timika, Rabu, mengatakan koordinasi dengan unsur TNI dan Polri sangat dibutuhkan untuk memberikan jaminan keamanan kepada para pekerja dari berbagai potensi gangguan, terutama oleh Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB).

Bacaan Lainnya

“Kami berharap kepada seluruh masyarakat, terutama pihak-pihak perusahaan yang melaksanakan pembangunan di pedalaman agar melakukan komunikasi dan koordinasi dengan rekan-rekan kami yang ada di kewilayahan, apakah itu Polres, Polsek atau bahkan dengan rekan-rekan TNI,” ujar Kombes Kamal.

Dia menyebutkan terjadinya kasus pembantaian para pekerja proyek pemerintah oleh KKB sebagaimana menimpa 28 pekerja PT Istaka Karya yang mengerjakan proyek Jalan Trans Papua di Kabupaten Nduga pada Desember 2018, lalu kasus terbaru yaitu pembantaian delapan karyawan PT Palapa Timur Telematika (PTT) yang melakukan perbaikan BTS 3 Telkomsel di Kampung Jenggeran, Distrik Beoga, Kabupaten Puncak pada 3 Maret 2022 harus menjadi evaluasi dan pembelajaran penting bagi semua pihak.

“Sudah beberapa kali kekerasan yang terjadi di Pegunungan Tengah Papua itu dilakukan oleh KKB kepada para karyawan. Kalau melihat hal-hal yang ganjil, tolong hati-hati dan tetap berwaspada, lakukan komunikasi dan koordinasi dengan aparat terkait,” kata Kombes Kamal.

Kondisi geografis wilayah Pegunungan Tengah Papua yang sulit, ditambah dengan keterbatasan personel aparat keamanan baik TNI maupun Polri menyebabkan tidak sepenuhnya keberadaan para karyawan yang mengerjakan proyek pemerintah bisa diawasi secara terus-menerus, apalagi jika lokasi proyek yang dikerjakan itu sangat jauh dari pusat kota.

“Untuk proyek pembangunan dan perbaikan BTS di Distrik Beoga Barat itu saja pemerintah daerah setempat tidak menyangka ada kegiatan itu. Lokasi dimana tower itu dibangun dari ibukota Distrik Beoga kalau ditarik garis lurus hanya sekitar 15 kilometer, tapi kalau berjalan kaki bisa tiga hari tiga malam baru sampai,” ujarnya.

Pada kesempatan itu, Kabid Humas Polda Papua menyampaikan ucapan terima kasih kepada semua pihak baik TNI maupun warga masyarakat yang telah membantu sehingga jenazah delapan karyawan PTT bisa dievakuasi ke Timika dan selanjutnya telah diberangkatkan ke kampung halaman masing-masing untuk dikebumikan pada Selasa (8/3).

Sebelumnya, Direktur Operasi PT PTT Eddy Siahaan menyebut pekerjaan proyek Palapa Ring Timur yang ditangani oleh PT PTT merupakan program strategis nasional yang dimulai sejak 2017.

Pihak perusahaan menyerahkan sepenuhnya pengusutan dan penegakan hukum terhadap para pelaku yang telah membantai para korban kepada pihak berwenang.

“Kami serahkan sepenuhnya penanganan masalah ini kepada penegak hukum. Kami hanya bisa berserah kepada Tuhan untuk memohon keselamatan para korban,” ujarnya. (Antara)

Pos terkait