Pertamina RU VII Kasim tanam 10.000 mangrove cegah abrasi di Sorong

Suasana PT Kilang Pertamina Internasional Refinery Unit VII Kasim bersama masyarakat melakukan penanaman 10.000 bibit mangrove guna pencegahan abrasi di kampung Klayas, Distrik Seget, Kabupaten Sorong, (Antara/ HO- Pertamina RU VII Suasana)

Metro Merauke – PT Kilang Pertamina Internasional Refinery Unit VII Kasim bersama masyarakat menanam 10.000 bibit mangrove untuk mencegah abrasi di Kampung Klayas, Distrik Seget, Kabupaten Sorong, Provinsi Papua Barat.

Area Manager Communication, Relations, CSR, dan Compliance PT Kilang Pertamina Internasional Unit VII Kasim Dodi Yapsenang di Sorong, Senin, mengatakan bahwa abrasi menjadi ancaman bagi masyarakat Kampung Klayas yang merupakan kampung di area pesisir Distrik Seget, Kabupaten Sorong.

Bacaan Lainnya

Dia mengatakan daerah tersebut terjadi abrasi beberapa tahun terakhir namun masyarakat masih belum menganggap bahwa abrasi merupakan potensi bencana yang harus dicegah dengan upaya konservasi.

Karena itu, kata Dodi, lewat program tanggung jawab sosial lingkungan (TJSL), PT Kilang Pertamina Internasional Refinery Unit VII Kasim mengajak para pemuda Kampung Klayas untuk melakukan penanaman mangrove di area abrasi.

Ia mengatakan bahwa tidak hanya menanam, namun pemuda setempat dibekali pelatihan dan pendampingan dalam mengupayakan pembibitan secara mandiri.

“Sebab melalui aktivitas pembibitan oleh masyarakat setempat, maka mereka akan mendapatkan keuntungan ekonomi dari kegiatan tersebut,” ujarnya.

General Manager PT Kilang Pertamina Internasional Refinery Unit VII Kasim Yusuf Masnyur memberikan apresiasi terhadap Kampung Klayas yang melakukan pembibitan mangrove untuk memitigasi area abrasi dan mendapatkan nilai ekonomis dari kegiatan pembibitan.

Ia mengatakan bahwa pendampingan yang dilakukan dalam beberapa tahun terakhir ternyata mampu mengubah sikap para pemuda untuk peduli dengan nasib kampungnya yang terancam abrasi.

Ia mengungkapkan bahwa penanaman 10.000 bibit mangrove ini salah satu solusi terbaik dalam memitigasi bencana karena mangrove menjadi primadona karena serapan dan simpanan karbon yang lebih tinggi daripada pohon darat lainnya. (Ant)

Untuk Pembaca Metro Merauke

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.